Test ride Kawasaki Ninja 250

Akhirnya dapat juga test ride produk seperempat liter, thanks to bro Aldi yang sudah bersedia meluangkan waktu untuk change sepeda motor walaupun cuma sekitar 1 jam.

Berikut sensasi yang saya rasakan ketika mengendarai mesin 250 cc ini  :

– Jarak dari setang ke ujung fairing bagian motor ini ternyata lebih panjang dibanding new cbr 150. Terasa betul ketika mencoba memutar balik arah di jalanan kompleks perumahan.

– Tinggi tempat duduknya dari tanah lebih rendah dari new cbr 150, angka pastinya saya juga kurang tau, kalau untuk new cbr 150 adalah 797cm.

– Untuk saya yang mempunyai tinggi badan sekitar 165cm sudah bisa untuk menapakkan kaki di tanah ketika menduduki jok pengendara. Berbeda dengan new cbr 150 yang memaksa saya sedikit menjinjitkan kaki.

– Untuk lebar motor sudah jelas motor ini lebih lebar dibanding new cbr 150.

– Untuk penerangan lampu utamanya saya rasa agak lebih terang dari new cbr 150.

– Starternya cuma ada satu, yaitu elektrik starter.

– Kondisi motor ini sudah ada perombakan di bagian setang, sudah diganti dengan merek kytaco.

– Ban depan dan belakang sudah dirubah juga menjadi ukuran lebar, angka pastinya saya kurang tau:mrgreen: .

– Selebihnya dari itu masih standar semua, termasuk mesin.

– Dilihat dari tempat duduk pembonceng, maka saya sudah ambil kesimpulan langsung bahwa tidak akan membuat betah sang pembonceng karena terlalu tinggi. Untuk orang pacaran baru pas:mrgreen: .

– Ketika diajak jalan maka yang terasa adalah kinerja peredam kejut belakang yang tidak nyaman untuk jalan yang jelek tak rata, lumayan keras.

– Sebelumnya saya sering baca di blog-blog teman-teman lainnya bahwa putaran bawah mesinnya kurang bringas dibandingkan dengan yang single silinder. Tetapi saya rasa sama saja, bahkan lebih responsif yang ninja 250, ninja ini tahun 2009 kalau tak salah.

– Untuk tes top speed saya tak bisa, karena kondisi test ride pada malam hari sekitar jam 9. Dan penerangan lampu jalan tidak semuanya berfungsi dengan baik plus masih banyak penduduk Pekanbaru yang mencari angin malam di luar rumah😀 . Tapi penuturan dari bro Aldi sendiri yang sudah test full speed di Jalan lingkar Bangkinang katanya tembus 200kmph, ya percaya tak percaya lah.

– Ketika berhenti di ‘sedikit” kemacetan dan ketika ninja 250 ini lari sekitar 40-an kebawah adalah hawa panas dari arah mesin yang naik  ke atas dan membuat saya sangat tak nyaman . . panas bro😯 . Tetapi ketika ninja 250 ini diajak jalan agak kencang 40-an ke atas maka hawa panas itupun segera hilang disapu angin jalanan😀 .

Sudah itu saja yang dapat saya simpulkan dari sensasi test ride seadanya ninja 250 ini.

Maaf  jika fotonya tak ada, hp saya tak ada kameranya.

Semoga bermanfaat😀

( Azul )

Categories: Sepeda Motor | 5 Komentar

Navigasi pos

5 thoughts on “Test ride Kawasaki Ninja 250

  1. Masak hawa panasnya naek ke atas bos?pake celana ta bos? Kalo celana agak tebel… Gak bakalan kerasa koq??

    Akan kerasa ketika putaran puncak dan gear mentok di posisi 6…
    Baru bisa berasa bos cengkok 2 silinder… Tapi kurang baik kalo di coba di jalan umum…

    • saya pake celana jeans yang cuma sampai lutut bro . .
      hhe
      namanya juga seadanya

      kalau putara mesin saya cuma bisa sampai 7000rpm-an . .
      maklum jalanan masih belum sepi.

      kalau soa hawa itu saya yakin betul😀

  2. Siapa yang bilang naik Ninja 250 nyaman ? Tadinya saya juga kepincut. Jujur buat ngeceng aja. Akhirnya saya beli tuh Ninja 250. Maksud hati buat motor harian + turing, tapi akhirnya cuma nyesel aja saya buang-buang duit 47jt buat beli motor ginian. Bukan karena mesinnya jelek. desain sporty abis. Mesin Ok. Tapi SANGAT-SANGAT TIDAK NYAMAN buat harian. Bayangin aja, saat macet, hawa panas mesin sampai ke kaki+paha saya. Apalagi saya pake celana pantalon ( celana buat kerja kantoran ), wah panas banget bro! Buat selap-selip jelas gak berani dan riskan karena berat dan jelas gak lincah di kemacetan.Paling sedih lagi, bensinnya boros men! Boros tenan. Tambah lagi sekarang saya jadi sering sakit pinggang karena posisi riding yang agak nunduk abis. Aduh capek deh. Yang jelas sangat tidak nyaman buat harian. Akhirnya terpaksa deh saya lego daripada badan saya sakit semua. Kawak Ninja 250 enaknya dipake di sirkuti aja tiap minggu pagi, habis speedfreak, langsung parkir di garasi lagi. tapi bagi yang duitnya pas-pasan atau memaksakan diri beli Ninja 250, mending jangan deh. Eman-eman duitnya. Mending cari motor yang nyaman buat harian. Sekarang saya ganti Honda PCX150. Beli lewat IU. Nah ini baru motor yang nyaman. Gengsi naik+buat ngeceng juga woke. Salam kenal semua.

    • haha,
      saya juga kurang nyaman dengan ninja 250 . . kebetulan motor saya new cbr 150 yang setangnya lumayan rendah dan jauh ke depan, dan memang bikin capek plus dipakai buat harian.

      Tapi niat untuk melego ntar dulu deh, belinya aja susah:mrgreen:

      salam kenal juga bro😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: